[My Story #1] Bosan hidup flat? Lu sekali2 perlu coba yg gw lakuin ini, dijamin seru meski deg2an abis

Jadi ceritanya gw punya acara boot camp yang diadain sama salah satu komunitas anak muda zaman now yaitu AOG, acara ini jarang banget diadain biasanya cuma regional pusatnya yaitu Surabaya saja yang mengadakan. Uniknya tahun 2017 ini acara tersebut terbuka untuk satu Indonesia dan bakal dilaksanakan di Surabaya, jadi ribuan anak muda dari berbagai pulau bakal ikut. Boot camp ini bakal lebih ke acara spiritual btw & pengembangan diri. Waktu itu dari bulan Februari sudah terbuka pendaftarannya dan acaranya masih 19-21 juni 2017 pas waktu liburan sekolah. Sayang banget dong kalau gak ikut, apalagi kuliah tinggal semester akhir, kapan lagi? Lagian gk selamanya bakal jadi anak muda 🙁

Apa daya mau ikut sekalian liburan jalan-jalan harus bertabrakan dengan jadwal magang kuliah. Tempat magang waktu itu belum dapet, jadwal serba gk pasti, rugi banget kl ud daftar tapi duitnya hangus gara-gara batal. Putuslah harapan buat ikut. Sebenarnya masih berharap sampai Mei menunggu kepastian magang, dan waktu sampai di Mei tempat magang akhirnya dapat! Sedihnya pendaftaran sudah tertutup, kuotanya sudah habis. Tau gini kan daftar dari awal.

Singkat cerita, berlanjut ke tanggal 18 juni 2017 hari minggu sore, tiba2 temen nyeletuk kalau tiket boot camp masih ada 2 karena ada yang batal dari Jakarta. Akhirnya dengan niat gw bareng temen nyari orang yang batal itu, tapi waktu ketemu ternyata tiketnya sudah dijual ke orang lain. Untungnya orang yang batal itu bilang kalau temen dari temennya ada yang batal juga kalau tidak salah, agak malam baru bisa dikabarin.

Pulanglah gw ke kosan, menunggu kabar sampai jam 10 malam, dan ternyata tiketnya sudah habis juga. Dalam hati gw cm bisa doa pengen banget ikut ini acara yang nyatanya sama sekali gk bertabrakan sama jadwal magang, padahal adik saya sendiri ikut.

Jadi keluarlah sifat nekat bodo gw, gw beres2 kamar serapi mungkin, packing barang, beli cemilan bener-bener seakan gw pasti berangkat, padahal acaranya tinggal h-dibawah 10 jam. Bus yang menunggu di bandara Surabaya itu jam 8 dan gw masih di Jakarta jam 10. Packing beres, sepatu beres, mandi beres, habis itu gw buka laptop cek traveloka pake best price finder buat tiket pesawat termurah lengkap dengan key bca disamping, smartphone dengan uber standby, jadi kalau tiketnya dapat bisa langsung transfer, beli, cus.

Agak gila ya? Tenang gw masih waras koq, seandainya tidak jadipun gw juga gk rugi apa-apa, gw orangnya memang random suka mendadak banget, paling cape beresin packing lagi kalau gk jadi (padahal kemungkinan jadinya kecil banget). Alasan mengapa gw seniat ini soalnya kapan lagi short escape refresh diri sesaat sebelum balik ke kehidupan nyata. Pisau aja bisa tumpul, apalagi kita? Sesekali perlu stop sesaat dan asah diri sendiri. Kapan lagi ke Surabaya? Toh ini pas dengan resolusi tahunan gw lakuin dan coba hal-hal baru.

Dari jam 10 sampai jam 12 gw coba cari2 lagi, tanya2 orang yang mungkin tau kalau ada yang batal dan mau jual tiketnya. Akhirnya sampai jam stengah satuan, sama sekali belum dapat, telpon adek sendiri yang lagi dikereta ke Surabaya juga gk diangkat. Yah pasrah deh, jam 7 ud harus di Surabaya sedangkan tiket acara aja belum dapet, ud kaya orang bego aja di kamar packing gk jelas.

Ajaibnya Tuhan baik! Dia denger doa gw, jam 1.30 subuh adek gw tiba2 balas chat gw, langsung gw mintain tolong buat cariin tiket (Tiketnya ini ud termasuk biaya transportasi & penginapan selama di Surabaya), menunggu-nunggu, berapa menit kemudian adek gw membalas, mau tau apa? Tiketnya ada! Ya ampun, bener2 gk nyangka jam 1.30 masih ada yang melek dan mau jual tiketnya karena batal, bener-bener keberuntungan berpangkat kebaikan Tuhan.

Alhasil gw kontak orang yang mau jual tiketnya itu, transfer dan gw langsung pake best price finder cari tiket murah ditraveloka, dapet, transfer, uber juga langsung gw pesen, cus, dan sampailah di bandara jam 2.30 dan pesawat masih jam 5. Untungnya sebelumnya gw ud beli cemilan beberapa kopi, jadi kopi itu doang yang bikin gw melek terus sampe jam 5, gk mungkin kan tidur di bandara nanti bablas siapa yang bangunin?

Senengnya bukan main pas mendarat di Surabaya persis jam 7, gw masih sempet sarapan terus nunggu sampai jam 8. Nekadnya agak bodo memang, semua diluar perencanaan, dapat tiket acara h-berapa jam sebelum acara mulai.

Singkat cerita acara selesai, tapi kenekatan gw ternyata belum berakhir. Gw belum tiket pulang dan sebagainya. Ternyata ada temen yang mau extend jalan-jalan ke Malang, gw cek dulu jadwal magang dan gk tabrakan, gw cek juga stock baju dan untungnya gw bawa lumayan banyak (Tuhan emang pengen gw liburan). Asik coba hal baru lagi, apalagi kota yang belum pernah gw sentuh sama sekali. Temen gw ud dapet travel ke Malang, jadi dihari acara selesai kami stay dulu di Surabaya, gw cek lagi traveloka buat cari penginapan yang oke dan istirahat akhirnya.

Besok paginya langsung siap-siap ke Malang, diperjalanan gw cari lagi hotel murah di Malang pake traveloka lagi. Yang bikin gw heran adalah traveloka harganya jujur persis sama dengan diaplikasi, karena gw dan teman agak kaget begitu check in di hotel, harga kamar hotelnya aslinya ternyata lebih mahal daripada yang ditraveloka, tapi tetep dapat harga traveloka. Kurang seneng apa lagi dapat kayak ginian? Jadi bisa jalan-jalan aja ud seneng banget + apalagi dapat promo-promonya 🙂

Gw di Malang 3 hari, dan menurut gw ini salah satu the best city in Indonesia yang pernah saya pergi. Gw dari kecil ud pernah tinggal di banyak kota, gw lahir di Pontianak, besar di Balikpapan, balik Pontianak sesaat selama 2 tahun kemudian kuliah di Jakarta. Jadi ud biasa banget jadi kutu loncat pindah-pindah tempat baru terus.

Biasa selama gw tinggal dibeberapa kota selalu ada gk pasnya. Kalau makanannya enak-enak cuacanya panas terik, jika tempatnya adem, kemana-mana jauh, dan kalau tempatnya oke, cuaca oke, harganya gk oke.

Salah satu view pagi-pagi dari hotel di Malang

 

Tapi kalau di Malang, ademnya asik dingin tapi gk nusuk, macetnya juga biasa saja, gw seharian pake jaket juga gk keringatan, padahal biasa baru mandi keluar bentar ud keringetan parah. Kemana-mana dekat, ternyata setengah jam di Malang ud perginya jauh banget, orang-orangnya ramah dan yang paling menyenangkan adalah makanannya banyak & murah-murah!

Monyet di batu jatim park zoo Malang

 

Bakwan malang, bakso bakar cuma berapa ribu, Mie super pedas, STMJ yang gw kira rasanya bakal mengerikan ternyata enggak sama sekali. Gw rasa gw bakal naik banyak kg kalau tinggal disini. Belum lagi banyak tempat jalan, wisata seperti musem angkot, batu jatim park, tempat eskrim dengan nuansa Belanda ke kota lain yang berdekatan juga oke pastinya. Seharusnya di Indonesia lebih diperbanyak tempat-tempat hiburan dan wisata yang begini dibanding membangun mall terus yang isinya itu lagi, itu lagi.

Gw yakin nanti suatu saat gw bakal jalan lagi ke Malang, atau apa tinggal disana saja? haha

Bagaimana dengan Anda? Tertarik gk ikut cara gw sekali2 nekad gini jalan-jalan. Gw sendiri dapet banyak hal baru, apalagi soal Malang. Gw yakin masih banyak kota-kota di Indonesia yang sebenarnya menyenangkan cuma kurang kita explore, gw belajar perlu banget keluar dari zona nyaman dan push diri coba hal baru. Ternyata banyak potensi yang bisa didapat cuma selama ini tersembunyi karena kita pengen hidup yang flat-flat aja, bener sih yang gk flat itu bikin deg2 an, gk aman, seram, cuma justru disaat itu kita berkembang sebenarnya.

Btw sebentar lagi Desember, sudah bisa siapain budget kemana akhir tahun explore lagi Indonesia ini, buat apa ke luar negeri toh? Kalau di Indonesia sendiri masih banyak tempat bagus tapi belum pernah kita coba.

Salam Nekat!

Follow Us On Social Media :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *